Jumat, 21 November 2014

Menteri Anies : Kita kurang menaruh Perhatian pada Sastra


Jakarta - Menbuddikdasmen Anies Baswedan berpesan agar sastra menjadi hal yang diperhitungkan dalam pendidikan di Indonesia. Saai ini, pendidikan sastra seolah disepelekan sehingga tidak banyak SMA yang memiliki jurusan sastra.

"Kita ini kurang sekali menaruh perhatian pada sastra, dan jumlah bacaan sastra anak SMP dan SMA masih sangat minim dibandingkan seharusnya," ujar Anies di Gedung D Kemendikbud, Jl Sudirman, Jakarta Selatan, Kamis (6/11/2014).

Pada hari ini, Anies pun menutup acara Konferensi Penulis Cilik Indonesia yang bekerja sama dengan penerbit buku Mizan. Sebanyak 165 siswa dari seluruh penjuru tanah air mengikut acara yang juga memperlombakan sastra ini.

"Bibit yang baik akan tumbuh jika ada tanah subur, jadi sekolah-sekolah harus mendorong pendidikan sastra. Kemudian apa yang dikerjakan Kementerian Pendidikan harus didorong untuk itu," imbuh Anies.

Tentunya peran guru dan orang tua sangat menentukan dalam pengembangan bakat sastra anak-anak. Guru haruslah mampu memberi contoh yang baik dalam mengembangkan sastra.

Sementara bagi orang tua pun tak perlu cemas bila anak-anaknya tertarik di bidang sastra. Bukan berarti bila anak mereka pandai sastra kemudian hanya akan menjadi penulis saja.

"Belajar bidang apa pun kemampuan menulis sangat penting. Anda jadi insinyur, tapi menulis indah maka karya anda akan jadi luar biasa. Di sisi lain, kemampuan anak menulis jangan diarahkan anaknya untuk profesi menulis saja," tutur penggagas Indonesia Mengajar ini.

Dari segi fasilitas, saat ini dengan perkembangan zaman yang baik maka pengembangan bakat anak akan sangat mudah. Guru atau pendidik harus mampu merespons perubahan zaman.

"Sekarang alat peraga atau pengajaran yang sifatnya teknologi baik sekali sehingga bisa merangsang guru, guru bisa belajar dengan baik dan siswa pun akan belajar dengan baik," pungkas Anies.


Sumber : Bagus Prihantoro Nugroho - detikNews

Pemeriksaan kesehatan rutin PicuPacu

Hari Rabu tanggal 19 November 2014, PicuPacu mengadakan pemeriksaan rutin untuk ananda PG, TK, dan Daycare. Pemeriksaan dilakukan oleh dr. Guntur Septapati dari RS Al-Islam Bandung. Selain dilakukan general check up, pak dokter juga mengenalkan alat-alat yang dibawanya, seperti stetoskop dan alat-alat lainnya. Anak-anak terlihat antusias saat mendengarkan penjelasan pak dokter. Kakak-kakak guru juga membantu pelaksanaan pemeriksaan kesehatan dengan menimbang berat badan anak-anak, mengukur tinggi badan dan memeriksa kesehatan rambut. 

Saat pemeriksaan kesehatan semester ganjil kali ini, banyak sekali kemajuannya, contohnya beberapa anak yang semester lalu diperiksa kesehatan masih nangis atau ketakutan, nah di pemeriksaan kemarin sudah tidak ada lagi menangis keras dan ketakutan, semuanya sudah berani diperiksa, bahkan dengan penuh semangat ingin diperiksa lebih dulu. Dua orang ananda PG ada yang masih terlihat ragu untuk diperiksa, tapi setelah diberi pengertian sama pak dokter dan kakak-kakak, akhirnya semuanya berhasil diperiksa kesehatannya. 

Nah, untuk laporannya akan menyusul dibagikan hari Jum'at ya.. 

Terimakasih Pak dr. Guntur Septapati, terimakasih untuk para orang tua dan terimakasih untuk kakak-kakak sudah bekerja sama melancarkan kegiatan pemeriksaan rutin ananda PG, TK, dan Daycare PicuPacu. Tindak lanjut dari hasil pemeriksaan kesehatan ini, akan diadakan penyuluhan kesehatan untuk orangtua dari dr. Guntur. untuk jadwalnya akan diinfokan menyusul ya.. supaya orangtua dirumah juga bisa mempunyai info-info penting seputar kesehatan anak.