Senin, 24 November 2014

Selamat Hari Guru

Hari ini agak berbeda dari hari biasanya. Ya. Hari ini adalah hari guru tepat pada Rabu, 25 November 2014. 

Kegiatan teman-teman hari ini lebih fokus sesuai tema hari itu, yaitu Hari Guru. Ada yang membuat gambar kakak-kakak PicuPacu, membuat kartu ucapan, dan masih banyak lagi. Terlihat teman-teman sangat antusias dan bersemangat saat berkegiatan. 

Selamat Hari Guru. Guru Penuh Juang, Guru Penuh Kesabaran, Guru Penuh Ketulusan. Keep Creative :)






Jumat, 21 November 2014

Menteri Anies : Kita kurang menaruh Perhatian pada Sastra


Jakarta - Menbuddikdasmen Anies Baswedan berpesan agar sastra menjadi hal yang diperhitungkan dalam pendidikan di Indonesia. Saai ini, pendidikan sastra seolah disepelekan sehingga tidak banyak SMA yang memiliki jurusan sastra.

"Kita ini kurang sekali menaruh perhatian pada sastra, dan jumlah bacaan sastra anak SMP dan SMA masih sangat minim dibandingkan seharusnya," ujar Anies di Gedung D Kemendikbud, Jl Sudirman, Jakarta Selatan, Kamis (6/11/2014).

Pada hari ini, Anies pun menutup acara Konferensi Penulis Cilik Indonesia yang bekerja sama dengan penerbit buku Mizan. Sebanyak 165 siswa dari seluruh penjuru tanah air mengikut acara yang juga memperlombakan sastra ini.

"Bibit yang baik akan tumbuh jika ada tanah subur, jadi sekolah-sekolah harus mendorong pendidikan sastra. Kemudian apa yang dikerjakan Kementerian Pendidikan harus didorong untuk itu," imbuh Anies.

Tentunya peran guru dan orang tua sangat menentukan dalam pengembangan bakat sastra anak-anak. Guru haruslah mampu memberi contoh yang baik dalam mengembangkan sastra.

Sementara bagi orang tua pun tak perlu cemas bila anak-anaknya tertarik di bidang sastra. Bukan berarti bila anak mereka pandai sastra kemudian hanya akan menjadi penulis saja.

"Belajar bidang apa pun kemampuan menulis sangat penting. Anda jadi insinyur, tapi menulis indah maka karya anda akan jadi luar biasa. Di sisi lain, kemampuan anak menulis jangan diarahkan anaknya untuk profesi menulis saja," tutur penggagas Indonesia Mengajar ini.

Dari segi fasilitas, saat ini dengan perkembangan zaman yang baik maka pengembangan bakat anak akan sangat mudah. Guru atau pendidik harus mampu merespons perubahan zaman.

"Sekarang alat peraga atau pengajaran yang sifatnya teknologi baik sekali sehingga bisa merangsang guru, guru bisa belajar dengan baik dan siswa pun akan belajar dengan baik," pungkas Anies.


Sumber : Bagus Prihantoro Nugroho - detikNews